Diri Tersudut

2:45 AM Muhd Iqbal Samsudin 0 Comments





Hari itu engkau mesra
Engkau hulurkan senyum sebagai sapa
Engkau bermanis-manis kata
Aku membalas hulur senyummu, kerana aku yakin ada jujur di balik senyummu
Dan engkau mula bermadah-madah
Bilangmu mahu dibantu, kerana engkau perlukan sesuatu
Aku berikan tangan tanpa ragu, engkau sambut tanpa tunggu-tunggu
Aku senyum, riang dapat membantu.


Tak lama, engkau tiba-tiba menendang perutku
Tenggelam jatuh, terjelepuk
Hingga diriku tersudut
Kananku dinding, kiriku dinding
Engkau lemparkan bilah kata-kata
tajam tertojoh di dada kiriku, pedih menghiris
Aku takut, dinding pun tak sudi bantu
Engkau tikam aku dengan maki, berdas-das terkena di tengah dada. Kelat dan ketat dada.
Engkau berdekah bagai si gila, seronok membuat orang, dan kau lupa dunia ini umpama roda
Hari ini engkau berdekah menikam menganiaya, esok lusa, jika tidak engkau, pada keluarga kembali tercela.
Barangkali engkau lupa. Tidak di sini, pasti habuannya di sana.


Dan akhir,
diriku tersudut,
hampir mati.


Akan kujuang dengan doa,
akan kutikam dengan doa,
dan akan kuheret kau ke hadrat adil-Nya.


Aku belum mati.


_____
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
2042, 231216




0 Nasihat & Komen:

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter