9/29/22

Poster "Sudah Selawat Hari Ini?"

 

Bismillah

Tempoh hari saya ada buat poster ringkas untuk galakkan sesama kita untuk SELAWAT kepada cinta hati kita Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam.

Boleh share di FB/status/reels/tiktok/instagram dan mana-mana lagi yang kalian rasa bermanfaat. Silakan, saya halalkan.


kalau nak download untuk high resolution, boleh download di sini : https://bit.ly/3y069D3

Moga bermanfaat dunia akhirat.


_____

Dr Muhd Iqbal Samsudin

Kangar, Perlis

0101H, 290922

8/26/22

Dengarkan Podcast Dr Muhd Iqbal Samsudin

 

Sudah lama saya beringinan untuk berkongsi melalui medium podcast pendek-pendek.

Alhamdulillah diberi kesempatan dankekuatan untuk mulakannya melalui patform anchor dan spotify.

Doakan ya, moga saya terus kuat berkongsi.

Kalian boleh tekan link ini : https://open.spotify.com/show/5d7mGc2TlsXQumqvnwCvEP


Jangan lupa follow ya.




_____

Dr Muhd Iqbal Samsudin

260822

8/16/22

No Pain, No Gain

 

Tanpa kesakitan, kita takkan beroleh sesuatu.

Tanpa menghenyak diri hingga lunyai, kita takkan dapat 'produk hidup'.


Saya 'beriman' sejak sekian lama dengan prinsip hidup ini.

Salahkah prinsip hidup ini?

Bagi saya, tidak.


Mengapa?

Ia sangat bertepatan dengan intipati tafsiran Surah al-'Asr yang menggesa kita agar punya perahan produk hidup dari masa-masa yang kita ada.


Harus merasa sakit dahulu, harus melunyaikan diri dahulu, sebelum mencapai yang diingini.

Memang seharusnya begitu.

This world always works like that. Sunnatullah.


Untuk saya menjadi doktor entah berapa banyak peperiksaan saya pernah gagal, tapi akhirnya saya berjaya juga tamatkan pengajian. Bukan saya hebat, tapi berkat doa mama ayah dan ramai lagi insan lain, ALLAH tak menghampakan hamba-NYA yang tak putus asa berusaha.


Untuk menulis empat buah buku solo ketika diri sibuk berjuang belajar di medan kuliah dan hospital, tetap juga saya berjaya lakukan dengan izin-NYA. Tak mudah, tapi ingin saya katakan itu semua adalah satu kesakitan yang takkan pernah saya lupakan.


Untuk mengecapi pelbagai pengalaman berniaga, ALLAH tempatkan saya di tempat yang tidak selesa, hingga terpaksa saya keluarkan segala potensi diri, untuk terus hidup walau hanya beberapa suap makan. Itulah tempat yang baik dan tempat orang orang berjaya sejak dahulu kala; tempat yang tak selesa. Tempat selesa hanya melunakkan dan memalaskan badan.


Kerja menghenyak ini (sepatutnya) takkan pernah selesai walau bagaimana pun.


Selagi hayat masih ada, selagi itu perlu bersakit-sakit, kerana kita belum di syurga, teman.




____

Dr Muhd Iqbal Samsudin

1214H, 160822

Kangar, Perlis.

7/23/22

Pemergian Cikgu Hafizan Awang, Guru dan Warden SMKA Sik Kesayangan Kami

 Dalam banyak kematian yang amat memilukan, saya banyak berdiam diri di media sosial, sedih yang berombak ombak, buat diri ini terkedu untuk mengucapkan sa-suatu.

Namun, kematian guru kami yang mulia ini buat saya ingin menulis kebaikan-kebaikannya, saya mahu segala kebaikan-kebaikannya diabadikan dalam tulisan, agar dikenang sepanjang zaman dan saya sendiri tak akan lupakannya.

Saya masuk ke SMKA Sik pada tahun 2006. Antara kata-kata bapa menakan saya yang saya ingat, "Masuklah sekolah tu, exam cemerlang, sekolah cantik, budak-budak baguih, ketua wardennya sangat tegas."

Lalu saya masuk atas rekomen bapa menakan saya, iaitu Pak Long saya yang pada ketika itu masih bekerja di PPD Baling/Sik.

Generasi demi generasi sudah beliau asuh termasuk kami.

Pada awal saya masuk sekolah itu, gandingan beliau dengan Ustaz Lah sangat-sangat menakutkan. Tapi kedua-duanya baik.

Semua orang kenal dengan bunyi Yamaha Nouvo kepunyaan arwah yang amat kuat bunyinya. Bila arwah start saja motor, dua-dua bangunan aspura dan aspuri akan dengar bunyi dan mula bertempiaran bersiap untuk pergi ke surau. Dengar saja suara arwah buat pengumuman kosongkan asrama terus kecut perut. Berjumpa dengan arwah, siaplah rotan sedas (atau lebih).

Semua orang ada buat salah, dan yang sebaik-baik yang buat salah ialah yang segera bertaubat. Kecuali berbuat salah pada insan. Mungkin pada hayatnya ada yang arwah buat salah, kalau ada pada batang tubuhku saya sudah maafkan, dan saya harap murid-muridnya yang lain juga dapat maafkan arwah.

Saya sa-orang yang nerd ketika di asrama. Jarang sangatlah kena rotan dengan dia, tapi sepanjang tiga tahun lebih di sekolah itu, saya ada juga beberapa kali disebat arwah. Kebanyakannya kerana salah orang lain, tapi semua kena sebat. Yang betul-betul salah saya yang saya ingat hanya pi balik asrama masa waktu persekolahan untuk ambil barang tertinggal, nasib tak baik kantoi pula dengan arwah, memang mendapatlah sebatan.

Memang arwah garang, tapi anak-anak muridnya faham garangnya arwah shampir semuanya bertempat. Dan redha dengan cara didikannya yang banyak melalui teguran dan sebatan.

Gelaran 'anak cikgu pizan' ni selalu orang akan gelarkan kepada yang cikgu pizan buat baik, adakalanya saya juga digelar begitu, maklumlah nerd sangat waktu tu dan juga pernah jadi budak nasyid sat.

Apa-apa pun jasanya amatlah besar dalam sejarah sekolah itu. Terutamanya dari segi disiplin murid. Pengganti arwah sukar dicari ganti.



Berkali-kali saya tonton video ini, masih lagi ada sebak, masih lagi mengalir air mata ini 😢😢😢😢

Damailah dikau guru kami yang mulia, jasa besarmu amat kami sanjung, akan kami kenang hingga bila-bila.

Jikalau pada amalan kecil kami pada hari ini ada hasil dari didikan dan disiplin yang engkau perjuangkan dahulu, moga itulah pahala berterusan buatmu di sana. Terima kasih cikgu.

Kami pula akan menyusul 😢

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

أَللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِعْ مَدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالْثَلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتُ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ


____

Dr Muhd Iqbal Samsudin
Kangar
0232, 230722



6/27/22

Menjadi Insan Bermanfaat

 

Menjadi sa-saorang yang bermnafaat buat orang lain adalah satu kejayaan besar. Itulah antara 'KPI' paling besar dalam hidup saya, walau hanya untuk perkara yang kecil-kecil.

Pernah sa-orang doktor kenalan saya bertanyakan, "Lepas rawat patient, patient tu sembuh, hang tak rasa puas ka?"

Pada ketika itu hatiku berkecamuk, sangat-sangat tak minat dengan bidang medik ini, keadaan depressed sangat menguasai diri.

Saya menjawab, "Tak sangat. Tak rasa apa-apa sangat. Kalau rasa puas pun sat sangat."

Begitulah jawapanku.

Hari demi hari, saya masih ditauk di sana sini untuk berkhidmat sebagai doktor. Saya masih tak berapa minat dengan bidang ini tapi saya taklah naif sampai nak bahayakan nyawa pesakit dan saya bukanlah bodoh.

Sesakali bila bertemu pesakit, disebutnya pula, "Terima kasih banyak doktor, sebelum ni nak bernafas pun payah, macam nak mati dah, lepas doktor bagi ubat, alhamdulillah lega elok."

Tak semena-mena saya gembira. 

Bukan kerana menjadi doktor, tapi kerana dapat menjadi sa-saorang yang bermanfaat buat orang lain.

Itulah kegembiraan dan kepuasan sa-orang insan yang mendambakan redha Tuhan-nya. 

Jauh dilubuk hati, saya redha, tapi diri ini takkan berhenti berjuang, tak akan putus asa atas mimpi-mimpiku.

Doakan daku teman, perjalananku masih panjang. 

Masih berjuang.



____

Dr Muhd Iqbal Samsudin

Kangar Perlis.

270622