Assalamualaikum w.b.t

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



[Cerpen]


Petang itu, sengaja saya berteleku beriktikaf lama sedikit di dalam masjid. Mahu tenangkan sedikit minda. Tenang sungguh apabila berada di rumah Allah ini.

Tidak lama kemudian, saya nampak sesuatu. Kelibat seorang pemuda yang menggeleng-gelang kepala seperti sedang marah. Ya, memang saya pernah tengok budak ini di kuliah.

'Muka muda belia macam ni mesti budak first year ni...' Suara hati berdengus.

Saya terus pergi ke arahnya. Kelihatan seperti dia memerlukan bantuan.

" Adik, kenapa ni, ada masalah ke?"

" Macam biasalah bang, kasut hilang..." Jawab budak tadi.

Budak itu selepas itu, tak habis-habis maki itu dan ini kepada pencuri kasutnya.

" Eh adik, sudahlah tu, sabar ya. Tentu ada hikmah besar di sebalik semua ini, kita tidak tahu sekarang. Tak perlulah maki-maki lagi, tak elok." Nasihat saya.

" Ah, abang tahu apa, saya yang hilang kasut. Bukannya abang. Dah la mahal pulak tu. Bengang betul saya.." Kata budak itu dengan sangat berang.

Saya senyum. Selama pengalaman berada di sini, sudah dua tiga kali jugak kasut hilang di masjid. Itu biasa.

Yang luar biasa, entah kenapa saya nampak diri saya dalam diri budak itu. Dia seakan perangai saya yang dulu.

" Adik nama apa? " Sambil saya hulurkan tangan.

" Salim..." Hanya menjawab sambil bercekak pinggang.

Saya kembali senyum. Kali ni memang jelas, saya nampak diri saya yang dulu dalam diri budak ini.

Saya slow talk dengan dia dan saya belikan kasut selipar baru untuk dia pulang ke rumah. Tapi, berat sungguh ucapan terima kasih daripada mulut dia.

Seminggu selepas itu, saya nampak lagi si Salim ini di kuliah, sedang membeli buku di kedai buku. Saya perhatikan dari jauh. Perhatikan tingkah lakunya.

Salim bergaduh dengan penjual buku itu gara-gara dia tidak dilayan dan kerana tidak punya duit kecil untuk membeli di situ.

' Aduh, ini memang sama dengan aku'.

*    *   *

Suatu hari, ketika di kafeteria, saya panggil Salim. Saya bertanya khabar dan berbanyak senyum dengannya.

" Saya dulu, seperti kamu juga. Suka marah, suka maki, suka bergaduh, suka bersangka buruk.." Saya bermuka serius.

Salim mengangkat kening sebelah.

" Ya, betul, abang macam tu dulu. Jadi, abang ni teringin nak ajak kamu. "

" Ajak ke mana?"

" Tak ke mana-mana. Cuma mahu ajak kamu mencintai insan yang jarang orang lain cinta."

" Siapa? Awek? Saya memang tak ada awek."

" Tak. Nabi kita, Rasulullahi sallallahu 'alaihi wasallam."

Salim senyap.

*   *   *

Sejak itu, saya kerap ajak Salim ke majlis ilmu, majlis selawat, ke taman-taman syurga. Pada awalnya, dia nampak keras. Tapi, selepas beberapa ketika, saya nampak banyak perubahan dalam dirinya.

Salim bukan sahaja cemerlang dalam kuliah, tapi juga pencinta kepada ilmu agama. Dia nampak bersungguh-sungguh mahu mengenal Allah dan mengenal Rasulullah. Saya lihat betapa dia begitu minat untuk mendalami Sirah Rasulullah. Insan agung yang paling mulia. Dia mula terpengaruh dengan akhlak baginda. Akhlak al-Quran yang tiada tolok bandingnya.

Sabda Rasulullahi salallahu 'alaihi wassalam : 
Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” 
( Hadis Riwayat Bukhari )

Saya terfikir, kalau kali pertama saya lihat Salim dulu saya terus benci dan bersangka buruk, pasti saya tak akan ajak dia menjadi baik. Tak ramai yang suka bersangka baik pada perkara yang buruk. Maka, hati pun jadi resah dan gundah, sentiasa tak selesa. Oh, sungguh hebat kuasa bersangka baik.


*   *   *

Hari itu hari minggu. Seperti biasa saya akan ajak Salim ke satu majlis ilmu kalau saya free. Setelah dia bersetuju untuk pergi sekali, kami berdua pergi bersama-sama.

Di sebabkan lokasi majlis ilmu agak jauh sedikit, kami bertolak awal sebelum asar dan akan solat di masjid di tepi jalan. Majlis ilmu itu selalunya akan bermula sejurus tamat solat maghrib.

Selesai solat di situ saya lihat Salim masih lagi bersujud. Saya pun tidak berasa apa-apa, hinggalah saya rasakan hampir setengah jam saya tunggu. Lalu saya menyentuh Salim sedikit, takut-takut dia tertidur pula dalam solat. Namun dia masih tak bergerak. Lebih kurang sepuluh minit kemudian, dia jatuh. Saya betul-betul melihat dia.

Dia tersenyum. Saya gerakkan dia, tapi tetap tidak sedar. Saya pegang tangannya dan periksa nadi, tiada langsung denyutan. Ahli jemaah masjid terus membuat CPR dan Salim masih tidak sedarkan diri. Jelas saya dapat lihat, berpeluh dahinya, muka tersenyum. Namun itulah senyuman terakhirnya.

Saya terus mencapai handphone untuk telefon ambulans. Tiba-tiba terlihat ada satu mesej yang masuk. Mesej daripada Salim.

" Abang, saya nak cakap depan abang saya malu. Terima kasih kerana mengheret hati saya ke arah ini. Saya bersyukur dengan diri saya sekarang."

Air mata tak tertahan lagi, berjirus tak henti-henti.

Salim dibawa ke hospital dan setelah disahkan oleh doktor, dia dikebumikan terus pada malam itu juga. Saya, masih berdiri seperti tidak percaya apa yang saya lihat pada hari itu. Saat itu, hati saya benar-benar terusik.

Mula dari itu, saya bertambah sedar yang bersangka baik ini memang terbukti hebatnya. Dan andai bersangka baik itu mudah, mesti ramai yang mampu lakukan, tapi hakikatnya tidak. Ia memerlukan hati yang jernih, latihan hati yang mencukupi dan rasa cinta kepada Rasulullahi sallallahu 'alaihi wasallam yang padu untuk terus kekal dalam attitude murni itu.

Kalau asyik mengkeji orang jahat, belum tentu kesudahan hidupnya jadi jahat juga. Apatah lagi, jika kesudahan hidup dia lebih baik berbanding kita.

Hati ini mudah sungguh berbolak balik. Pintalah kepada yang membolak-balikkan hati ini, supaya terus diheret hati kita ke jalan yang sentiasa diredhai-Nya. Kerana kita tak tahu kesudahan hidup kita.


Dalam sebuah hadis qudsi, Rasulullahi salllallahu 'alaihi wasallam bersabda :

" Allah berfirman : Aku berada di dalam sangkaan hamba-Ku tentang diri-Ku. Aku menyertainya ketika dia menyebut-Ku. Kalau dia menyebut-Ku kepada dirinya, maka Aku menyebutnya kepada diri-Ku, kalau dia menyebut-Ku didepan orang ramai, maka Aku menyebutnya di depan orang dengan keadaan yang lebih baik daripada diri mereka."
 (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Positifkan hati. Jernihkan diri.

Bersangkalah yang baik-baik sahaja.





Nota : Ini hanya sebuah Cerpen. ^^

Wallahua'lam.

Muhammad Iqbal
el-Abbasiya, Cairo, Egypt.





7 Nasihat & Komen:

  1. cerpenkah? kisah benarkah?

    saliiimmmmmmm ~~~

    huhu

    ReplyDelete
  2. Serpihan perangai Salim ada dalam diri saya. *sigh* Allah...

    Dan orang macam Salim selalu akan bermonolog,

    "Sanggup kotorkan tangan kamu dan bawa saya pulang?"

    Kotorkan tangan= Rendahkan maruah/bersabar.
    Bawa pulang=Kembali pada jalan-Nya.

    ReplyDelete
  3. tahniah :) ana dh ingat kisah benar dh tadi.

    ReplyDelete
  4. Abg Yui :

    Mestilah cerpen, saya ni bukan stail bukak besar-besaran privasi saya..

    Kak Nazihah :

    Jazakillahukhair :)

    ReplyDelete
  5. Sidratul Muntaha :

    Serpihan yang perangai Salim? Mesti yang baik-baik tu ka? Hehe =p

    lepas saya baca entri kat blog akak baru saya faham sikit ayat last tu :)

    ReplyDelete
  6. Afiq Fakhri :

    Ye ke?

    Hihi, menulis berdasarakan ilham Allah saja.

    Jazakallahukhairan :)

    ReplyDelete

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter

 
Top