Pundakku Berat Terisi

5:08 AM Muhd Iqbal Samsudin 19 Comments

Assalamualaikum w.b.t

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang



Jika dahulu,

bersusah-susah,

tiba masanya,

ganjaran buat kesusahan itu akhirnya tiba ke pangkuan,

sesuai dengan janji-Nya buat hamba yang berusaha.

Ya Allah,

nikmatnya tak terkata,

tak tertulis dek aksara,

jujurnya seronok dengan nikmat yang tak terjangka,

alhamdulillah, infiniti pujian bagi-Nya.



Tiba masanya,

ku harus pulang kembali ke lubuk pejuang,

berjuang bersama-sama pejuang lain,

meninggalkan segala kelazatan dunia,

tatkala orang lain sedap menjamahnya.

Ku pasrah ku akur,

ku tinggalkan ibu ayah,

ku tinggalkan sanak saudara,

ku tinggalkan sahabat seperjuangan,

untuk terjun ke medan juang seterusnya,

amat perit menahannya,

walau belum bersama merempuh keperitan yang hakiki.


Jika dahulu pundakku ringan,

kini kian berat,

berat dihempap amanah ibu bapa,

dihempap amanah ummah,

ah beratnya.


Insya-Allah,

alang-alang pundakku berat terisi,

biarlah ku galas hingga ke penamat terakhir,

moga-moga segala amanah berat itu sempurna terlaksana,

doakanlah....



Salam perantauan dari Bumi Anbiya'...


Mentari petang bumi barakah





Wallahuala'lam


Muhammad Iqbal
Kaherah, Mesir.

19 Nasihat & Komen:

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter

Pokok

11:35 PM Muhd Iqbal Samsudin 4 Comments


Assalamualaikum w.b.t

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang




"Tidakkah engkau melihat ( wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perumpamaan, iaitu : kalimah yang baik ( iaitu kalimah tauhid ) adalah seperti sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya ( akar tunjang ) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Pohon itu mengeluarkan buahnya pada setiap musim dengan izin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia, supaya mereka beringat ( mengambil pelajaran)."
[Surah Ibrahim 14 : 24-25]




"Perumpamaan kalimah yang buruk ( kalimah kekufuran ) seperti sebatang pohon yang buruk (tidak berguna) yang telah dicabut akar-akarnya dari muka bumi. Ia tidak ada tapak untuk tetap hidup."[Surah Ibrahim 14 : 26]


Saya suka mendengar penjelasan Tuan Guru Nik Aziz tentang pokok. Cubalah dengar. Rasss~


Wallahua'alam


Muhammad Iqbal 
Baling,Kedah


4 Nasihat & Komen:

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter