8/10/17

Senyum Sikit


Apabila jiwa meracau dan dada mula bergalau, masjid adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi.

Demikianlah apa yang akan saya cuba lakukan selama di Mesir. Kerana, kebanyakan masjid di Mesir ini kaya dengan senyuman. Bukan pada bangunannya, tetapi pada insan di dalamnya.

Insan-insan di dalamnya, apabila kita bersalaman dengan mereka, bersiap siagalah untuk menerima senyuman paling manis beserta doa, "Taqabbalallah".

Lebih enak apabila ammu-ammu menepuk-nepuk bahu (atau biceps secara spesifiknya). Perasaannya sangat luar biasa bila diperlakukan begitu, terus terasa bersemangat dan rasa dihargai.

Syaratnya, selepas solat janganlah terus bangkit keluar dari masjid. Bersalamanlah dahulu dengan orang sekeliling, pasti mereka akan menyambut dengan senyuman manis. Tak semua, seorang dua di kiri kanan pun sudah cukup. Kita sebagai orang asing, moleklah kiranya kita yang mulakan. Di sinilah salah satu fungsi solat bejemaah sebagai medan kita bermasyarakat.

Banyak kali tatkala kadang diri ini terjelepuk dalam perasaan kurang enak dan kurang semangat di sini. Namun, apabila diberi senyuman indah, doa dan ditepuk-tepuk bahu, terus hari itu terasa bersemangat untuk memaknakan hari tersebut.

Mereka murah senyuman, lisan mereka ringan mendoakan, mereka tahu untuk menghargai.

Apabila saya pulang balik ke Malaysia, bila usai solat berjemaah, saya selalu diserang hampa bila bersalaman dengan para jemaah masjid.

Jika boleh di bahagikan dengan per sepuluh, mungkin ini pembahagiannya.
.
2/10 : Bersalam sambil senyum.
3/10 : Bersalam dengan wajah kelat atau mereka bersalaman tanpa memandang wajah yang disalam.
Baki 5/10 : Bersalam sekadar bersalam, tanpa ada sebarang reaksi.
.
Saya fikir, kita perlu berubah. Perkara yang baik, molek kiranya kita contohi.

Bersalaman tanpa memandang wajah orang yang disalam, sesuatu yang kurang beradab.

Mafhum kata HAMKA dalam satu rakaman kuliahnya, "Betapa pedihnya hati apabila kita bersalam dengan orang, tetapi orang itu langsung tidak memandang wajah kita..."

Pedih. Pedih nun jauh di lubuk hati.

Bayangkanlah kalau sehari lima kali kita menghadapi para jemaah yang banyak bermasam muka dan 'expressionless' ini, bagaimana mungkin kita mulakan bahagia di rumah ALLAH?

Senyum ini bahasa indah paling universal yang haiwan pun banyaknya faham ia simbol bahagia.

Senyum ini juga ajaib; ukiran keikhlasannya boleh dirasa di hati yang melihat.

Tambah-tambah dalam masjid tempat kita semarakkan aktiviti kemasyarakatan.

Tiada salahnya. Senyumlah, saudara saudari.

Mungkin senyum itu terasa berat kerana betapa pundak kita dibebani dengan berbagai-bagai masalah.

Tetapi dengan senyum jugalah kita mendidik agar minda kita positif.

Bermula mengawal diri dengan senyum jugalah membantu ia menghantar signal ke otak untuk hadapi segalanya dengan tenang.

Mulakan dengan senyum, teman.

Bahagia itu akan mula tercipta, di hati sendiri dan di hati insan yang melihat.


_____
Muhd Iqbal Samsudin

Di Awal Tasbih, Di Akhir Tasbih




Selepas menghantar buku di Arabiata, saya bergegas berjalan ke rumah Kelantan untuk hantar buku di sana pula.

Ustazah itu beritahu Wisma Kelantan Tengku Mahkota, jadi pergilah saya ke Wisma Kelantan. Bagus juga, dah lama saya tak ke kawasan itu.

Sudah sampai, saya tunggu di bawah, sambil duduk bersama bawwab penjaga bangunan yang berbaju pak guard di situ.

Mulanya dia mundar mandir sambil hisap rokok di kawan depan bangunan, kemudian dia duduk berdekatan dengan saya. Badannya tak gempal macam kebiasaan arab, kurus saja. Usianya nampak sebaya dengan ayah saya, sekitar 50-an.

"Tunggu kawan?" Dia memulakan perbualan.

"Ya, tunggu kawan. Nak beri buku ini kepadanya." Sambil saya tunjukkan buku 'Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri' karya Za'ba.

Dia belek-belek buku itu dan nampak ada ayat-ayat al-Quran, "Ini tafsir?"

"Bukan tafsir, tapi kalau yang ini tafsir; Tafsir Surah an-Nur." Sembari saya tunjukkan buku di tangan saya.

Dia masih lagi membelek-belek buku Za'ba itu.

Kemudian dia bersuara, "Surah apa yang dimulai dengan tasbih, dan diakhiri juga dengan tasbih?"

Oh, berteka-teki pula dia. Tak apalah, bagus juga ada trivia pasal al-Quran.

Sambil-sambil fikirkan jawapan teka teki itu, saya kerling phablet di tangan, kalau-kalau ustazah sudah beri isyarat mahu turun.

Aduh, tak dapat pula capai jawapan, banyak dosa sangat agaknya 😂.

Yang saya ingat surah yang dimulai dengan tasbih, Surah al-Hadīd, Surah al-Hashr, Surah Shāf, Surah al-Jumu'ah, Surah at-Taghābun.

Tapi tak tahu yang mana satu yang berakhir dengan tasbih. Saya meneka, "Surah al-Hadīd?"

'Ammu itu menggelengkan kepalanya. Aduh salah pula.

Terus saya nyatakan saya tak tahu, dan dia memberikan jawapan, "Surah al-Hashr."
"Surah al-Hashr? Ooo..." Saya senyum.

Kumudian, saya pula melontarkan trivia saya, "Ada berapa surah yang mula dengan kalimah 'الحمد'?"

Dia tak mahu mengalah dan asyik pusing bercerita soal kelebihan al-Quran secara tiba-tiba.

Lalu saya tanya lagi, "Jadi ada berapa semuanya?"

Dia kata, "Banyak..."

Kemudian menyambung lagi cerita pada perkara yang tak berkaitan.

Dia tak mahu sebut tak tahu. Ini perangai biasa bagi kebanyakan orang arab. Mereka akan pusing cerita supaya tak nampak seolah mereka tak tahu.

Kadangkala, direka-reka pula cerita. Sebab itu petua tanya jalan dengan arab ini kena tanya lebih daripada seorang, takut ada yang buat kepala tau padahal mereka-reka buat-buat tahu saja.

Saya akhirnya tidak lagi menunggu jawapan daripadanya selepas mendapat mesej dari ustazah, yang dia sudah mahu turun,
"Ada lima surah yang dimulakan dengan kalimah 'الحمد'. Al-Fatihah, al-An'am, al-Kahfi, as-Saba' dan al-Fāthir."

Satu mesej ustazah diterima, dan bila tak berjawab, dia call, "Ustaz di mana? Wisma itu ada tulis Wisma Tengku Mahkota tak?"

Alamak. Tahulah saya yang saya dah tersilap rumah. Peta dalam kepala saya, Hayyu Sabi' versi 2011. Belum update.

Rupanya rumah Kelantan ada lagi sebuah yang lebih baru. Baru saya tahu selepas ustaz-ustaz tunjukkan jalan.

Mujurlah tak jauh, saya terus bergegas ke sana dan ustazah itu sudah siap sedia di sana sambil melambai tangan.

Syukur atas pengajaran yang baik hari itu.

Kita tak akan dapat tahu semua benda. Bila kita tak tahu, katakan saja tak tahu, tak ada salahnya, bahkan Lā Adri itu juga sebahagian dari ilmu.

Tak tahu, tak akan buat kita jadi kurang sempurna. Bahkan tak tahu itulah menjadi manifestasi bahawa kita ini sempurna.

#CatatanMetropolitan
#ibnuDDinBookShop


____

Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
1638, 010817

Menzalimi


[Nota ini tulisan saya pada tahun 2013, saya temui semula hari ini pada tahun 2017, lalu saya tinggalkan di sini agar manfaatnya tetap senantiasa mengalir.]


______





Menzalimi



Malam ini, malam pertama usrah yang saya rasa benar-benar berkualiti dalam hidup. Bukan yang sebelum ini tidak berkualiti dan berisi, tetapi itulah hakikatnya, mungkin ada kekurangan di mana-mana. Atau, ada yang telah menzalimi diri, hingga menjejaskan kualiti dan isi.


Tanpa disedari, hidup saya sebenarnya kosong. Ya, kosong. Walau diri ini, selalu sahaja dengan omong, “Aku pelajar medik, aku sibuk.


Hari ini, saya benar-benar merasakan itu banyak yang retorik. Sesibuk mana, pasti ada celahan waktu untuk kita berehat. Saat waktu itu tiba, kita terus diasak dengan segala macam ujian.


Mahu habiskan masa itu bagaimana? Mahu puaskan nafsu, atau puaskan hatimu?


Segalanya di tangan kita. Kita mampu merancang, kita mampu laksanakan. Hanya antara mahu atau tidak. Jalan menuju hidayah atau arah jahiliyah. Kita yang memandunya.


Jangan hanya pandai menyalahkan dan mencari asbab kegagalan daripada orang lain. Tetapi, tunjuk kembali kepada diri kita, dan tanya, “Apa yang telah aku buat hingga menzalimi diri amanah Tuhan ini?


Cukup, biar pengalaman terus setia menjadi antara guru kita. 


Biar kita matang daripadanya.




Sedar.


Terbeliak. Hati terbuka. 


Sedar bahawa terlalu jauh diri ini dengan Ilahi. Walau sering diasak padu dengan dugaan,  jadi makin jauh dengan Tuhan. Adakah ini sifat hamba?


Mencari Tuhan ketika tersepit, mencari hiburan ketika diri dikelilingi nikmat.


Sedih. Terlalu kerdil diri hampas ini. Betapa diri terlalu picisan ringanan.


Kerehatan bukan diisi dengan jahiliyah, tetapi ibadah. Itu sepatutnya. Itu sebenarnya.





عَنْ أَبِي هُرَیْرَةَ رَضِىَ الله عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم : (( مِنْ حُسْ نِإِسْلاَمِ المَرْءِ تَرْآُهُ مَا لاَ یَعْنِيْهِ)) حدیث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا.
Daripada Abu Hurairah r.a beliau berkata, Rasulullah ﷺ  telah bersabda:
Sebahagian daripada keelokan seorang mukmin ialah meninggalkan apa yang tidak berfaedah baginya.
[ Hadis ini Hadis Hasan, diriwayatkan oleh al-Tarmizi dan lain-lain sedemikian ]




"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."
[At-Taubah (9) : 41]




_______
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
140313

6/8/17

Galau Hati



Hari itu antara hari yang amat sedih bagi hatiku.

Aku biarkan. Kerana kalau galau ini ditahan-tahan, nanti ia akan datang kembali. Itu bahkan akan jadi lebih teruk.

Jadi aku biarkan ia bersedih.

Sedih itu hingga buat seluruh badanku jadi lemah. Ah, entahlah mengapa sampai begitu, aku sendiri hairan.

Makan pun hanya cukup untuk mengisi hak di perut, cukup haknya, cukuplah sekadar tak berbunyi-bunyi.

Mandi mujurlah masih basah, belum lagi jadi keladi. Barakat makan nasi mandi barangkali.

Gerak badan aku tidak banyak, perancangan yang sebelum-sebelum ini banyak yang tertangguh.

Malam esoknya ALLAH menegurku sungguh-sungguh dengan ayat-ayat-Nya yang maha agung.

Bermula pada rakaat pertama solat isyak malam itu, imam Masjid Wehdah Islamiah memulakan bacaan Surah Taubah pada ayat 40.

Hingga pada ayat –

ِ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا ۖ فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَيْهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنُودٍ لَمْ تَرَوْهَا وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذِينَ كَفَرُوا السُّفْلَىٰ ۗ وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ الْعُلْيَا ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ


Aku tidak lagi mampu menahan sebak. Air mata mengalir laju tak terkira. Menitik-nitik membasahi jubahku.

Allah. Allah. Allah.

Seolah ALLAH sedang bercakap memujukku, "Jangan engkau sedih wahai hamba-Ku."

Dan apabila disambung pula pada ayat seterusnya pada ayat 41 –


انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ


Subhanallah, teguran ini buat aku makin kuat menangis. Aku biar tangisan ini mengalir laju, tidak sempat diseka-seka lagi.

Seolah ALLAH mahu aku yang lemah ini agar terus berjalan, dan malau tidak kuat berjalan bergerak seorang, bergeraklah dalam jamaah. Itulah yang lebih baik.


Lalu seusai tarawih malam itu, hatiku makin terubat, makin tenang dek penangan 'ubat' penenang maha ajaib daripada Tuhan.


Malam itu juga aku cuba melakukan gerakan pertama selepas beberapa ketika aku statik – terkandas.

Aku masih percaya, dalam mengobat sedih, perlu berjalan. Berjalanlah walau hanya ke tempat yang dekat-dekat, janji berjalan.

Dalam tremco menuju ke Hayyu 'Asyir, sekali lagi ALLAH menegurku melalui Surah Yusuf.

Terutama apabila tiba di ayat 87 ini –

 وَلَا تَيْأَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ ۖ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

Allahu Allah.

Sekali lagi aku menangis teresak-esak, sekonyong-konyong seorang di dalam tremco ketika itu. Ketika orang Arab lain melihatku, aku alihkan pandangan ke arah tingkap agar tak terlihat.


Demikianlah ALLAH yang maha pengasih memujukku dengan ayat-ayat-Nya yang sungguh menakjubkan.

Terima kasih ya ALLAH. Aku malu padamu.

Demi ALLAH, inilah pengalaman ruhani terindah bersama ayat-ayat-Mu. 😭

Dengan nama-Mu ya ALLAH, aku kembali berjalan!

#PatahnyaSudahTerputus


_____
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt.
2333, 070617

Puasa dalam Haba




Hari ini suhu di Kota Kaherah sekitar 42°c. Tempoh puasa pula hampir 16 jam. Di pertengahan dan hujung musim panas ini nanti, barangkali akan lebih tinggi dari ini.

Sangat mencabar untuk pergi ke kelas di hospital dan menjalankan urusan harian di sana sini.

Buat yang ALLAH berikan taufiq untuk bertahan, iman yang tegap, InsyaAllah akan mampu bertahan​.

Perjalanan mahu ke hospital pagi ini saja saya lihat pekerja-pekerja lelaki dan perempuan selamba saja makan roti dan minum shai berasap di tepi jalan. Entahlah, barangkali mereka ada uzur. Husnuzhon sajalah.

Di tepi-tepi jalan, pekerja-pekerja yang mengutip sampah dan membersihkan jalan masih setia berjalan menjalankan kerja di bawah terik panas mentari.

Askar-askar pula gagah berjaga entah berapa jam di atas kereta kebal dan di tembok kubu mereka, sambil memegang senjata berat. Polis-polis juga sama, di tepi jalan kuat berdiri menjaga keselamatan rakyat.

SubhanAllah, kuat dan mulia sungguh mereka.

Dalam keadaan panas-panas begini juga, pujian dan tanda hormat patut kita berikan pada muslimah-muslimah yang masih istiqamah memakai pakaian labuh menutup aurat.

Sedang sa-orang laki-laki seperti saya yang memakai baju nipis ini pun bahangnya sangat menyiksa, apatahlah lagi buat mereka. Hail to them!

Datanglah apa jua cabaran, apa jua musim, sejuk atau panas, perang atau aman; tatkala iman masih ada, kita senantiasa akan rasakan bahawa ALLAH melihat setiap apa yang kita lakukan.

Daya ihsan sama sekali tidak sirna.

Terutama ibadah puasa yang sedang kita jalani ini, hanya kita dengan ALLAH sajalah yang tahu.

وَمَا تَوْفِيقِي إِلَّا بِاللَّهِ ۚ [11:88]

#CatatanMetropolitan
#PelukRamadanDenganTaqwa


______
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
070617