6/8/17

Galau Hati



Hari itu antara hari yang amat sedih bagi hatiku.

Aku biarkan. Kerana kalau galau ini ditahan-tahan, nanti ia akan datang kembali. Itu bahkan akan jadi lebih teruk.

Jadi aku biarkan ia bersedih.

Sedih itu hingga buat seluruh badanku jadi lemah. Ah, entahlah mengapa sampai begitu, aku sendiri hairan.

Makan pun hanya cukup untuk mengisi hak di perut, cukup haknya, cukuplah sekadar tak berbunyi-bunyi.

Mandi mujurlah masih basah, belum lagi jadi keladi. Barakat makan nasi mandi barangkali.

Gerak badan aku tidak banyak, perancangan yang sebelum-sebelum ini banyak yang tertangguh.

Malam esoknya ALLAH menegurku sungguh-sungguh dengan ayat-ayat-Nya yang maha agung.

Bermula pada rakaat pertama solat isyak malam itu, imam Masjid Wehdah Islamiah memulakan bacaan Surah Taubah pada ayat 40.

Hingga pada ayat –

ِ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا ۖ فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَيْهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنُودٍ لَمْ تَرَوْهَا وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذِينَ كَفَرُوا السُّفْلَىٰ ۗ وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ الْعُلْيَا ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ


Aku tidak lagi mampu menahan sebak. Air mata mengalir laju tak terkira. Menitik-nitik membasahi jubahku.

Allah. Allah. Allah.

Seolah ALLAH sedang bercakap memujukku, "Jangan engkau sedih wahai hamba-Ku."

Dan apabila disambung pula pada ayat seterusnya pada ayat 41 –


انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ


Subhanallah, teguran ini buat aku makin kuat menangis. Aku biar tangisan ini mengalir laju, tidak sempat diseka-seka lagi.

Seolah ALLAH mahu aku yang lemah ini agar terus berjalan, dan malau tidak kuat berjalan bergerak seorang, bergeraklah dalam jamaah. Itulah yang lebih baik.


Lalu seusai tarawih malam itu, hatiku makin terubat, makin tenang dek penangan 'ubat' penenang maha ajaib daripada Tuhan.


Malam itu juga aku cuba melakukan gerakan pertama selepas beberapa ketika aku statik – terkandas.

Aku masih percaya, dalam mengobat sedih, perlu berjalan. Berjalanlah walau hanya ke tempat yang dekat-dekat, janji berjalan.

Dalam tremco menuju ke Hayyu 'Asyir, sekali lagi ALLAH menegurku melalui Surah Yusuf.

Terutama apabila tiba di ayat 87 ini –

 وَلَا تَيْأَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ ۖ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

Allahu Allah.

Sekali lagi aku menangis teresak-esak, sekonyong-konyong seorang di dalam tremco ketika itu. Ketika orang Arab lain melihatku, aku alihkan pandangan ke arah tingkap agar tak terlihat.


Demikianlah ALLAH yang maha pengasih memujukku dengan ayat-ayat-Nya yang sungguh menakjubkan.

Terima kasih ya ALLAH. Aku malu padamu.

Demi ALLAH, inilah pengalaman ruhani terindah bersama ayat-ayat-Mu. 😭

Dengan nama-Mu ya ALLAH, aku kembali berjalan!

#PatahnyaSudahTerputus


_____
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt.
2333, 070617

Puasa dalam Haba




Hari ini suhu di Kota Kaherah sekitar 42°c. Tempoh puasa pula hampir 16 jam. Di pertengahan dan hujung musim panas ini nanti, barangkali akan lebih tinggi dari ini.

Sangat mencabar untuk pergi ke kelas di hospital dan menjalankan urusan harian di sana sini.

Buat yang ALLAH berikan taufiq untuk bertahan, iman yang tegap, InsyaAllah akan mampu bertahan​.

Perjalanan mahu ke hospital pagi ini saja saya lihat pekerja-pekerja lelaki dan perempuan selamba saja makan roti dan minum shai berasap di tepi jalan. Entahlah, barangkali mereka ada uzur. Husnuzhon sajalah.

Di tepi-tepi jalan, pekerja-pekerja yang mengutip sampah dan membersihkan jalan masih setia berjalan menjalankan kerja di bawah terik panas mentari.

Askar-askar pula gagah berjaga entah berapa jam di atas kereta kebal dan di tembok kubu mereka, sambil memegang senjata berat. Polis-polis juga sama, di tepi jalan kuat berdiri menjaga keselamatan rakyat.

SubhanAllah, kuat dan mulia sungguh mereka.

Dalam keadaan panas-panas begini juga, pujian dan tanda hormat patut kita berikan pada muslimah-muslimah yang masih istiqamah memakai pakaian labuh menutup aurat.

Sedang sa-orang laki-laki seperti saya yang memakai baju nipis ini pun bahangnya sangat menyiksa, apatahlah lagi buat mereka. Hail to them!

Datanglah apa jua cabaran, apa jua musim, sejuk atau panas, perang atau aman; tatkala iman masih ada, kita senantiasa akan rasakan bahawa ALLAH melihat setiap apa yang kita lakukan.

Daya ihsan sama sekali tidak sirna.

Terutama ibadah puasa yang sedang kita jalani ini, hanya kita dengan ALLAH sajalah yang tahu.

وَمَا تَوْفِيقِي إِلَّا بِاللَّهِ ۚ [11:88]

#CatatanMetropolitan
#PelukRamadanDenganTaqwa


______
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
070617

Malam Bersama Ayah



Zaman kanak-kanak dulu, ada kalanya ayah akan bawa saya naik motor Yamaha biru KR 461 menerobos angin malam. Pus pus pus pus, nyaman, sejuk.

Dapat naik motor dengan ayah adalah perkara yang membahagiakan bagi seorang kanak-kanak, tambah-tambah bila ayah sebut, "Peluk ayah kuat-kuat."

Pelukan itulah pelukan indah.

Lalu kami singgah di rumah orang yang kadang saya pun tak tahu di situ ada rumah orang.

Turun dari motor, kami masuk. Saya mengekor ayah dengan naluri seronok seorang kanak-kanak.

Rupanya ayah datang untuk beri sumbangan dan menyantuni orang-orang susah.

Saya hanya melihat dan merakamnya dalam pita otak.

Pada masa yang sama, ayah akan memperkenalkan saya kepada mereka. Saya salam dan berikan senyuman. Selalu juga mereka gosok kepala saya sambil berkata kepada ayah, "Besaa dah dih anak mu..."

Ada dua pesanan ayah yang selalu saya ingat. Kadang-kadang, pesan ini didendang hanya di atas motor, tapi inilah sunnah yang amat membekas.

"Cuba tengok depa. Allah uji hidup depa. Kita ni kena selalu syukur dengan apa yang ALLAH bagi."

Selalunya pesan syukur itu akan berganding juga dengan pesan ini,

"Kita tengok sekeliling kita, masih ramai lagi yang hidup susah. Kalau kita ada rezeki lebih, kita bagi takat mana kita mampu. Kita hari ini ramai yang berlumba nak bagi sumbangan dekat negara jauh-jauh, tapi orang sekeliling kita sendiri banyak lagi yang lapar dan susah."

Pesan-pesan ayah dahulu banyaknya hanya kita mampu rakam, lalu di usia dewasalah baru faham itu muncul.

.

#KataAyah


____
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
1349, 020617

5/31/17

Yang Lebih Susah


Yang Lebih Susah

_____

Untuk memproduktifkan diri, selepas kecederaan dilanggar tremco zohor kelmarin dan rasa-rasa nak demam, petang tadi saya buat keputusan untuk buat penghantaran barang dagangan (aksesori action cam) di Rumah Brunei.

Dengan harapan moga-moga lebih sihat dan dapat ke kelas dengan baik esok.

Disebabkan ustaz yang membeli itu ada peperiksaan esok, jadi dia minta budi baik saya hantar terus ke Rumah Brunei yang terletak di Hayyu Sadis, di belakang Nādi Syabab.

Puas juga mencari, sebab saya tak ada internet yang cukup untuk cari menggunakan ​location yang diberikan. Akhirnya pencarian menggunakan alamat dan bertanya kepada penduduk sekeliling juga yang amat membantu.

Alamat yang tepat diperlukan untuk mencari, sebab saya sangat musykil orang Mesir tahu wujudnya negara bernama Brunei. Lainlah jika disebut rumah pelajar Malaysia/Indonesia/Singapura, selalunya mereka kenal.

Alhamdulilah, akhirnya dapat jumpa dengan jayanya berkat pertolongan Arab dan pertolongan sahabat lewat Whatsapp.

Terharu rasanya bila ustaz itu bagi duit lebih caj penghantaran (yang tidak saya minta) sebab saya sudi hantar sampai depan rumah.

Sebelum melangkah keluar dari Rumah Brunei itu, saya bertanya kepada warga tempatan yang bekerja sebegai pengawal keselamatan​ di situ, "Sebelum Encik kerja di sini, Encik tahu kewujudan negara Brunei?"

"Ya saya tahu, negara ini berada di benua Asia," jawabnya.

Saya berpuas hati dengan jawapannya, terus saya melangkah keluar.

Dalam perjalanan pulang, saya nampak seorang lelaki tua di seberang jalan. Dia melambai-lambai kepada saya dan kereta yang lalu lalang dengan menyebut, "Lemon....lemon..."

Pada mulanya saya ingin saja berlalu pergi tanpa menghiraukan apa-apa, tapi entah mengapa terbit rasa kasihan yang amat dalam diri untuk mendekatinya.

Saya patah balik dan menyeberang jalan.

Apabila mendekat saya beri salam dan bertanya khabar. Dia senyum.

Di tangannya ada beberapa bungkus lemon. Sebungkus ada empat biji lemon tempatan (lemon Mesir bulat macam limau nipis Malaysia, bukan bujur macam Malaysia). Di hadapannya pula ada beberapa ikat daun pudina yang sudah kian layu dipanah mentari. Badannya nampak agak lemah, entah berapa dia di situ beratapkan cahaya mentari terik musim panas. Entah sudah makan atau belum hari ini agaknya.

"Berapa harga sebungkus ini, haji?"

"Dua genih," dia menjawab dengan senyum.

Mahu saja saya berikan duit kepadanya tanpa membeli apa-apa, tapi saya takut dia tidak mahu menerima. Jadi saya buat keputusan untuk beli sebungkus, bolehlah tolong habiskan sedikit barang dagangannya.

"Saya mahu satu bungkus, haji."

"Tak mahu dua?"

"Tak apa, satu saja sudah cukup."

Saya berikan dia duit yang besar sedikit, duit lebih saya halalkan saja.

Melihat senyum girangnya begitu menyentuh hati nurani diri.

Ada hari kita susah, apabila kita bertemu dengan orang yang lebih susah, cepat-cepat hati kita menjemput syukur datang bertandang. Lalu yang timbul ialah serpihan indah kehidupan.

"Boleh kita tangkap gambar bersama?" Saya cuba minta izin.

"Boleh, jom!"

Dan sempatlah kami selfie sekeping dua.

Kemudian terus saya bergerak pulang ke rumah, sambil melihat kekayaan ragam pelajar-pelajar Al-Azhar belajar sempena musim peperiksaan yang sedang berjalan. Ada yang baca Al-Quran sambil jalan, ada yang baca kitab di bawah pokok, ada yang menunggu sambil mencatat nota di kitab, dan macam-macam lagi ragam.

Demikianlah makna hidup, ia hanya berjalan tatkala kita sendiri yang menjalaninya.

#CatatanMetropolitan

____
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
2359, 210517

Bagaimana Memilih Selepas Istikharah?


Bagaimana Memilih Selepas Istikharah?

______

Dalam berbagai-bagai ​beban hidup yang terpundak di bahu, banyak yang boleh diringankan dengan bersujud meminta petunjuk ALLAH.

Dan dalam beristikharah meminta petunjuk daripada ALLAH, dua soalan yang selalu berpekik di hati.

1) Apa yang perlu dilakukan selepas istikharah?

2) Pilihan yang bagaimana yang perlu dipilih selepas istikharah?

Menyelak kutaib (kitab kecil) ini beberapa hari lepas menemukanku dengan jawapan ini.

Jawapan buat dua soalan itu, saya simpul dan rangkumkan pada satu jawapan.

Iaitulah, meminta fatwa hatimu sendiri (yang jauh dari pengaruh nafsu), dengan memilih pilihan yang terasa LAPANG di dada dan DAMAI di hatimu.

Pinta fatwa hati, bukan sekadar berharap pada mimpi.

اسْتَفْتِ قَلْبَك



#ibnuDDin
_______
Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt.
1053, 290517