1/18/18

Nasihat Buat Ibu-ibu Mengandung





Ini nasihat-nasihat untuk ibu mengandung, sebab doktor O&G yang mengajar kami beritahu inilah yang ibu-ibu selalu tanya kepada mereka.


___

1. Pemakanan

- Elakkan makan makanan-makanan dalam tin.

- Perbanyak minum susu.

- Ambil supplemen Fe (iron) dan Folic Acid (ini sangat penting)

Iron = ambil masa mengandung

Folic acid = perlu diambil semasa merancang untuk mengandung, maksudnya sebelum mengandung dah ambik dah. Teruskan makan semasa mengandung, hinggalah tiga bulan selepas melahirkan anak.

- multivitamin boleh ambik tak? Tak ambik pun tak apa. Elok tumpu makan iron dan folic acid saja.

- minuman berkafein boleh minum? Hadkan sekadar 1-2 gelas sahaja sehari.


_____

2. Tidur

- Tidur secukupnya

- Seeloknya tidur 2 jam tengah hari dan 7 jam waktu malam.

- Semasa tidur nak baring belah mana doktor? Belah KIRI badan. Sebab nak bagi kitaran darah untuk bayi dalam kandungan lebih baik.


_____

3. Travel

- Boleh travel tak kami ni doktor? Boleh, tapi pastikan bagi selesa betul-betul.

- Kalau naik flight, atau apa-apa kenderaan yang buat kita duduk lama, si ibu kena selalu berjalan. Sekurangnya setiap 1 jam kena bangkit berjalan sekejap, supaya darah dapat mengalir dengan baik.


____


4. Mandi

- Pastikan bilik ayaq tak licin. Letak la carpet ka apa ka bagi elak licin. Takut jatuh satni kalau licin.

- Kami buleh buat sauna dak doktor? Buleh. Buatlah sauna tu sambil melihat flora dan fauna. Eh.

_____

5. Vaksin

- Kami buleh ambik vaksin tak doktor, kami nak kena pi umrah ni?

Boleh ambil semua vaksin, kecuali tiga jenis ni.

(1) MMR
(2) Varicella
(3) Oral Polio

Kalau nak pi umrah, kena vaksin meningococcal dan haemophilus influenza type B(HiB). Jadi tak apa, boleh ambil.

_____

6. Pakaian

- Pakaian jangan pakai yang ketat-ketat sangat

- Jangan pakai high heel.


_____

7. Seks

- Seeloknya elak berjimak ketika sedang mengandung, tambah-tambah jikalau kandungan itu kurang stabil atau si ibu ada sejarah yang kurang baik dengan kandungan sebelum ini.

Bincang elok-elok ya suami isteri. Ini berkaitan masa depan anak anda.

.

Wallahua'lam.


____

Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt.
1225, 180118

1/17/18

Mengisi Pertunangan


Secara umum, fasa pertunangan masih dalam fasa mengenali hati budi masing-masing, di samping membuat persiapan menjelang hari perkahwinan.

Pertunangan ini jangan kita sia-siakan masanya. Jangan hanya duduk-duduk buat persiapan kahwin dan berangan-angan saja. Perlu isi masa sebijak mungkin.

Jadi pengisian pertunangan ini perlukan perancangan. Setiap perancangan perlu untuk kita tulis, agar minda kita bertambah 'sedar' dengan apa yang kita mahu.

_

1. Terus dengan agenda ta'āruf secara terhormat.

Manfaatkan sebaiknya ta'āruf ini. Ta'āruf itu sendiri sudah membawa maksud 'saling mengenali'. Jadi perlu untuk kedua-dua pihak saling rela berkenalan dan saling respons supaya matlamat ini dapat dicapai. Janganlah seorang beriya-iya, seorang lagi krik krik.

Kalau krik-krik sekali pun barangkali itu pun salah satu dari ta'āruf kerana mungkin ada waktunya pasangan kita sedang bekerja atau sebagainya, jadi dia tak dapat respons dengan pantas. Dari situ kita mula mengenali dan memahami si dia, yang menatijahkan kita lebih boleh bertoleransi dengannya.

Ta'āruf ini juga bukan hanya sekadar mengenali bakal pasangan, bahkan juga keluarga bakal pasangan. Kerana kita bukan sahaja akan berkahwin dengan sang jejaka atau sang gadis pilihan kita sahaja, kita juga 'berkahwin' dengan keluarganya.


_

2. Adakan masa untuk majlis ilmu.

Mari mulakan atau teruskan rasa cinta kita pada majlis ilmu, dan adakan masa dan cipta kesempatan untuk hadiri majlis ilmu sekitar kita. Sekiranya tidak mampu untuk hadiri banyak, cukuplah seminggu sekali atau dua minggu sekali. Asalkan kita istiqamah dan hati kita sentiasa bersama majlis ilmu.

Kerana selain kita menadah ilmu, dalam majlis ilmu juga ada rahmat yang akan turun buat insan yang berada di dalamnya.

Dengan menuntut ilmu yang benar, ALLAH akan angkat darjat kita, dan darjat keluarga yang bakal dibina. InsyaAllah.

_

3. Membaca.

Terutamanya berkenaan perbezaan komunikasi lelaki dan perempuan, rumah tangga dan parenting.

Seberat mana pun mahu bermula, cubalah juga untuk mula membaca. Buku-buku yang tak tebal pun tak mengapa.

Ini juga satu jalan untuk kita dekatkan diri kita dengan ilmu, sebelum kita lahirkan generasi selepas ini yang cintakan ilmu.

_

4. Saling percaya.

Barangkali selepas majlis pertunangan, masing-masing berjauhan. Dan dalam fasa pertunangan ini, ujian juga sering datang menerpa tanpa diduga. Jadi, mulai saat adanya ikatan pertunangan ini, kita bina percaya pada diri bakal pasangan masing-masing. Benihkan percaya sejak dari fasa ini lagi. Dan masing-masing saling amanah dengan kepercayaan yang telah diberikan.

Jikalau ada sebarang perkara yang tidak kena, jangan hanya pendam-pendam hingga diri terseksa. Terus ke hadapan, tanya kepada bakal pasangan atau yang berkenaan, dapatkan pencerahan atau terus saling menegur jika sudah tahu salah silap. Biasalah, kadang kita tak sedar kita melakukan kesilapan, perlu seseorang datang menegur.

_

5. Saling menjaga; diri dan sesama kita.

'Menjaga' yang dimaksudkan di sini adalah menjaga agar tidak berlebih-lebihan berhubung dan berjumpa tanpa batas. 'Menjaga' ini juga supaya kita dapat menjemput keberkatan dalam ikatan yang bakal dibina. Keberkatan inilah nilai besar dalam hidup, yang jarang-jarang kita cakna.

Yang lelaki, tunjukkan dan asah potensi diri anda sebagai bakal ketua rumah tangga. Buat peraturan agar kita tak terlalu bebas berhubungan. Misalnya dalam sebulan boleh bermesej berapa kali, telefon kalau sekadar nak tanya khabar tak perlu, dan had bermesej sampai pukul berapa. Berhubung tidak salah, tapi perlu limitasi yang betul. Ingat, ini baru pertunangan bukan perkahwinan, kita perlu kuat menjaga.

Segala luahan-luahan rindu dan cinta yang tak terkata banyaknya itu, jadikannya luahan terindah dengan menyampaikan melalui cara paling halal.

Banyakan interaksi melalui doa. Sampaikan kepada Tuhan sebanyak-banyaknya tanpa jemu. Jangan pandang enteng dengan kuasa doa. Kita tak nampak cara ia bertindak, namun masing-masing merasainya.


____


Masih ada lagi pengisian yang boleh dilakukan. Kita sendiri yang memilih bagaimana halatuju keluarga kita kelak, jadi kita sendiri yang tentukan bagaimana untuk mengisi pada hari ini.

Selamat mengisi pertunangan!



.
Muhd Iqbal Samsudin
Perjalanan Baling-Trolak-Serendah-Shah Alam-KLIA-Cairo
0620, 170118

10/12/17

Seni Dalam Hematku

Seni pada hematku sa-suatu entiti kompleks yang sukar dihuraikan.

Ia juga tumbuh pada hati insan-insan yang terpilih, bahkan yang tumbuh juga mengeluarkan hasil yang berlainan.

Yang menerima produk seni ini juga, berlain-lain macamnya.

Ada yang literal nampak ia sebagai kecantikan atau hiburan.

Ada pula memakai kanta seni, ia tidak sekadar menerima sekadar kecantikan atau hiburan, namun masih belum mampu mentafsirnya.

Namun bagi ahli seni maknanya lebih mekar, ia tidak sekadar kecantikan dan hiburan; ia tembus hingga nampak Zat Maha Besar – Tuhan.


#SeniYangSukarDihurai

Lupa Buku




Lupa membawa buku ketika menaiki kenderaan awam di Kaherah ini kadang kala buat saya bingung dan termenung panjang menyesal tidak bawa apa-apa untuk dibaca.

Lalu akan kucoba memujuk hati untuk membaca alam Tuhan yang maha luas ini, yang tak akan habis terbaca hingga usia sudah tiada.

Ya, tak akan pernah habis.

Dengan makhluknya; yang terzahir dan yang tersembunyi.

Dengan tumbuhannya; sampai kita sendiri tidak mampu hafal betapa banyak spesis-spesis yang ada.

Rahsia-rahsia alam maha indah ini yang tak terungkap walau dengan kelengkapan teknologi manusia.

Banyak, terlalu banyak hendak dibaca, hendak ditadabbur satu per satu.


*  *  *


أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ

"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?"

[23:115]



*  *  *


Kerja melihat alam itu mudah.

Tetapi kerja membaca dan mentadabbur alam itu tak akan pernah habis. Kerana ia banyak dan bukan kerja mudah. Ia perlu wadah fikir.

F.I.K.I.R yang punya lima abjad inilah yang jarang-jarang sa-orang insan korbankan untuk dijadikan tabiat hidup.

Tanpa fikir, kerja membaca dan mentadabbur alam, sangat sukar bahkan hampir tak akan tercapai.

Dan dengan fikir, hujung akhirnya tidak dapat tidak, akan bertemu Tuhan. Khāliq pencipta segala.

*  *  *

وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا لَاعِبِينَ

"Dan tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya, secara main-main;"

[44:38]


*  *  *



Oh ya, jika di kota Kaherah ini, saya suka membaca dalam bas berbanding kenderaan lain.

Dalam bas, tempatnya luas, pencahayaan lebih terang, dan semestinya tambangnya pula lebih murah!

Genre apa yang paling cocok dan menusuk?


[1]

Pertamanya, membaca Al-Quran dalam kenderaan awam sangat mengasyikkan. Disebabkan kebanyakan suasana bingit, saya boleh baca dengan kuat, dan orang sekeliling tak akan marah. Kalau ternangis pun tak berapa malu, sebab tak ada siapa yang kenal.


.

[2]

Kedua, novel. Kerana tak terlalu berat berfikir. Just follow the flow of story. Wacana-wacana berat di dalamnya sekalipun ada, pasti akan terasa ringan. Itulah kuasa karya fiksyen.

.

[3]

Ketiga, biografi. Sama juga, tidak terlalu berat untuk dibaca. Pemangkin semangat agar terus tabah dengan dugaan. Baca kisah orang berjaya boleh buat kita jadi kuat. Bacalah kalau tak percaya.

.

#CatatanMetropolitan
#Sa_orangBibliofil