10/8/18

Beberapa Pelajaran dan Ibrah dari Khabib Nurmagomegov


Beberapa Pelajaran dan Ibrah dari Khabib Nurmagomegov

Khabib ini sa-orang warganegara Rusia dan sa-orang Muslim. Dalam rekod karier perlawanannya di MMA, dia belum pernah kalah. Bukan calang-calang punya fighter dia ni. 

Super hebat!

.

1. Hati saya betul-betul bergetar bila mendengar dia menyebut Alhamdulillah berkali-kali berulang kali selepas dia menang, dengan bangga dan sangat lantang. Bahkan setiap kali diberikan kejayaan, bila diberi kesempatan, itulah ucapan pertamanya – Alhamdulillah!


2. Dia daripada golongan minoriti Muslim di negaranya. Apabila dihina dan disogok dengan berbagai-bagai provokasi, dia tetap meletakkan ALLAH di hadapan.

Seperti katanya, “For me, my religion is number one. Sports is number two. I believe one GOD.”

Dan menolak provokasi arak daripada McGregor dengan bergayanya, “I never drink this...”


3. Hari ini kita di Malaysia menunggang istilah ‘penunggang agama’ setunggangg-tunggangnya. Hingga kita takut dengan agama kita sendiri, takut nak berbangga sebagai sa-orang Muslim, malu nak sebut ‘Alhamdulillah’ ‘InsyaAllah’ ‘Subhanallah’ ‘Bismillah’ dengan alasan takut menunggang. 

Tanpa mereka sedar alasan ‘takut menunggang’ itulah sebenarnya ‘menunggang’. Walhal itu adalah salah satu syiar yang perlu disiarkan.

Kerana itu Islam ini agama ilmu. Kalau kita betul-betul ada ilmu tentang agama kita, kita tahu bila nak guna, kita tak takut, malah berbangga!


5. Khabib telah berjuang meletakkan Islam sebagai yang tertinggi dengan kapasiti posisi dia yang tersendiri. Di mana ada ruang dakwah, dia gunakan. Ini yang boleh kita contohi.

Kita masing-masing ada kapasiti dan posisi kita. Walau tidak di posisi international seperti Khabib, tetap ALLAH akan kira. Jadi, kita berjuang di medan kita sendiri, semanpu yang boleh.


6. Serangan pemikiran (Ghazwah al-Fikri) buat kita berasa lemah dan takut dengan agama kita. Serangan ini sangat halus, bahkan dalam banyak kesempatan mereka memakai topeng ‘Islam’ dan menyatakan pendapat dan ajaran mereka ‘juga Islam’. Kemudian menuding orang lain pemegang kunci syurga dan ‘play victim’ menuduh bermacam tuduhan untuk meloloskan diri.


7. Sewajibnya, Islam yang kita anut ini, bukan Islam sekadar pakaian atau keturunan, tetapi Islam dari segenap sudut kehidupan. Semua yang ALLAH suruh kita buat, yang dilarang kita tinggal.

Sewajibnya kita faham agama kita untuk diamalkan, tetapi apabila kita memilih ambil sekerat tinggal sekerat, itu bukan yang Islam mahukan. Apa yang kita mahu kita ambil, apa yang nafsu kita tidak senang, kita buat-buat tak tahu dan tinggalkan.

Islamnya kita ini mesti dengan ‘sibghah’ ALLAH, yakni celupan yang ALLAH mahukan ke atas kita. Bukan Islam itu disesuaikan dengan nafsu kita.


8. Mungkin Khabib juga tidak sempurna dari aspek lain, tetapi apa yang boleh kita contohi, kita ambil dan jadikan ia sebagai inspirasi.


9. Hari ini seruan untuk ‘kembali kepada Islam’ belum cukup memadai, kerana musuh Islam sendiri hari ini menyeru pada seruan yang sama lalu mengelirukan kita.

Tetapi seruan hari ini adalah ‘kembali kepada Islam yang syumul, mengikut sibghah ALLAH’. Bukan mana-mana celupan yang barat atau sesiapa mahukan ke atas kita.


11. Silakan untuk berbeza pandangan. Tapi jangan sampai kita umat Islam berpecah. Salah silap mohon tunjukkan.



_____

Muhd Iqbal Samsudin
Shāri’ Māher, El-Abbasiya, Cairo, Egypt
2057, 071018

9/24/18

Tiada Nafas



Cairo masih petang, matahari belum pulang, rembulan belum datang.

Saya terlalu rindukan ayah. Terasa sangat lama tidak bercakap-cakap dengan ayah.

Kalau saya telefon Malaysia selama ini, saya hanya akan bercakap dengan mama. Walaupun bercakap dengan mama selalunya hampir satu jam, jarang ayah ada bersama atau mama berikan kepada ayah untuk bercakap.

Kerana itu ada masanya saya jadi rindu mahu bercakap-cakap dengan ayah. Ayah ada auranya tersendiri, perkataan dan nasihatnya yang keluar, walaupun adakalanya agak tegas, tapi saya tahu itu semua kerana sayang.

Jadi, kerana terlalu rindu, saya terus telefon ayah, menggunakan VOIP yang memerlukan kredit dalam matawang Euro.

Setelah bertanya khabar dan semua yang berkaitan, tibalah masa yang saya nantikan.

Saya mahu beritahu kepada ayah, yang saya ditawarkan menulis dari sebuah syarikat penerbitan besar di Malaysia dan ingin beritahu beliau yang saya akan cuba habiskan menulis dua buah manuskrip semasa final exam tahun akhir ini memandang tahun sebelum ini saya berjaya siapkan satu manuskrip sebelum final exam berakhir. Jauh di sudut hati, saya mahu bercakap dengan ayah sebagai sa-orang anak seni, mewarisi darah seni daripadanya, dan saya mahu ayah bangga.

Tetapi sebaliknya berlaku. Nada suara ayah bertukar tegas dan seakan marah.

Ayah melarang saya menyiapkan dua manuskrip itu.

Ayah tetap melarang dan mengulang-ulang kata "Put first thing first", walaupun telah saya buktikan kepadanya yang saya mampu menulis sekali pun sibuk studi untuk final exam.

Sungguh menyakitkan.

Saya begitu berharap untuk bercakap dengannya sebagai sa-orang yang mempunyai darah seni sepertinya.

Tapi saya lupa, telah lama saya tidak membesar di depan ayah dan keluarga. Ayah tak nampak saya telah membesar dan matang seperti apa sekarang.

Inilah hakikat anak yang merantau demi ilmu.

Itu belum masuk bab dan perihal kahwin.

Di mata kebanyakan ibu ayah, terutamanya yang berada di luar negara, kita masih sa-orang yang dahulu, masih kecil di mata mereka, kerana kita tidak membesar di hadapan mereka.

(sebak pula rasa hati..)

Saya tinggal di asrama selama 5 tahun. Kemudian meneruskan pengembaraan ilmu di Mesir sudah lebih 7 tahun. Bila dijumlahkan semuanya, hampir 13 tahun saya berjauhan dengan keluarga, hampir separuh umur saya. Bermakna saya banyak membesar di tempat lain dan tidak membesar di hadapan ayah dan keluarga.

Barangkali ayah sama sekali tidak perasan dan tidak sedar yang saya sudah menjadi sa-orang anak seni seperti dirinya.

Atau ayah hanya meletakkan kerisauan terhadap pelajaranku dan bimbangnya makin meningkat kerana saya sudah di tahun akhir sekolah perubatan, sudah mahu bergelar doktor lagi beberapa bulan.

Sesudah saya meletakkan telefon, hati terus jadi hiba, inginku menangis tapi kutahan. Aku anak jantan, aku harus tahan.

Menulis ini juga satu seni.

Seperti seni-seni yang lain, ia sentiasa mengalir dan terus mengalir. Ia tak dapat dihalang sama sekali. Ia sudah hidup dengan diri.

Apabila 'hidup' itu sudah dihalang dan dilarang, maka tidaklah dapat saya bernafas.

Apabila tiada nafas, maka apakah pekerjaan lain dapat saya lakukan?

Ya, ia sukar.

Namun saya cuba gagahkan diri dan hati. Menerima dengan ikhlas.

Salah satu manuskrip yang sedang saya tukangkan bertajuk #RedhaDenganTUHAN. Sebelum berlaku semua ini, saya tidak memasukkan tulisan berkenaan redha ibu ayah. Namun perencanaan TUHAN maha indah. DIA timpakan saya dengan peristiswa ini agar saya sedar, redha TUHAN tak akan dapat diperolehi tanpa redha ibu ayah.

Demikianlah indah apa yang digariskan Islam.

Ibu ayah tidak boleh dikesampingkan. Kerana dalam redha mereka, ada redha TUHAN.

Semestinya saya bersedih, tetapi alangkah rugi jika berterusan sedih tanpa mengambil ibrah dan belajar dari apa yang telah berlaku.

Saya redha.





____

Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt
1636, 240918





8/13/18

Breast Cancer : Hilang Breast Hilang Setia?



Beberapa bulan lepas, tular beberapa tweet saya berkenaan kanser payudara.

Tweet ini tiba-tiba sahaja tular tanpa diduga. Rupanya ada ramai yang tersalah faham dan marah-marah dengan penuh emosi, walhal apa yang mahu disampaikan perkara lain.











Membetulkan semula salah faham netizen.


Berkongsi sedikit dari bacaan jurnal yang dikeluarkan pada tahun 2004 berkenaan kanser payudara.

1) Secara purata, 1 daripada 20 wanita Malaysia menghidap kanser payudara.

2) Turutan tertinggi mengikut bangsa : 

(1) Cina 59.7%
(2) India 55.8%
(3) Melayu 33.9%


3) Umur kebiasaan wanita yang menghidapi kanser payudara adalah antara umur 40-49 tahun. 

50% kes wanita 50 tahun dan ke atas.


4) Simptom yang biasa dirasakan adalah mereka rasa sendiri ada ketulan di payudara.

Saiz ketulan itu secara puratanya sekitar 4.2 cm.

Lazimnya mereka mengambil masa menunggu 3 bulan, sebelum berjumpa dengan doktor untuk dapatkan rawatan lanjut.


5) Sekitar 60-70% wanita yang mendapatkan rawatan berada pada stage awal kanser (stage 1-2).

30-40% lagi datang dalam keadaan parah, sudah di hujung stage kanser (stage 3-4)

Wanita MELAYU selalunya datang dapatkan rawatan apabila keadaan sudah parah dan sel tumor sudah besar!

Akibat lewat berjumpa doktor atau lewat dapatkan rawatan di hospital, selalunya survival untuk hidup bagi wanita MELAYU jadi lebih rendah berbanding bangsa lain.


Sekian perkongsian berkenaan kanser payudara.

Sakit atau sihat, kedua-duanya ujian buat kita.

Apa yang penting terus usaha dengan cara yang betul.




Kalau rasa ada tanda-tanda awal kanser payudara, boleh terus berjumpa doktor.


Saya abadikan dalam blog ini, agar dapat diluaskan manfaatnya di sini.


Boleh baca berkenaan self-examination breast cancer : http://www.mmgazette.com/pemeriksaan-sendiri-payudara-azizul-ismie/

How to do self-examination for breast cancer : https://www.breastcancer.org/symptoms/testing/types/self_exam

https://www.nona.my/buat-pemeriksaan-sendiri-payudara-psp-ini-cara-caranya-untuk-kesan-kanser-peringkat-awal-di-rumah/



Saya juga pernah menulis berkenaan kanser payudara LELAKI. Jangan ingat lelaki tak berpotensi menghidap kanser payudara!

Jemput baca : http://www.ibnuddin.com/2015/11/simptom-kanser-payudara-lelaki.html

____

Muhd Iqbal Samsudin
El-Abbasiya, Cairo, Egypt

8/7/18

Pulang kepada Cinta Pertama


Dulu sangkaku
sama seperti sangkamu.

Sangkaku
cinta pertama itu
ialah orang pertama
yang aku cinta,
Tapi nyata aku silap
rupanya cinta pertama
itu ialah orang pertama
yang sanggup
menerima dan menanggung
cintaku.

Jangan engkau khuatir 
cintaku kepadamu, sayang.

Jika engkau khuatir
aku akan pulang
kepada cinta pertamaku,
maka apakah sebenarnya
engkau khuatir
aku akan pulang
kepadamu?


_____

Muhd Iqbal Samsudin
1258, 050818