12/29/10

Resepi : Maggi Kuah Laksa

Assalamualaikum...

Insya-Allah, pada kali ini aku bukan nak jadi chef, tetapi nak berkongsi sedikit antara makanan kegemaran aku. Sekali didengari memang bunyi macam makanan tidak sihat. Tetapi insya-Allah setakat ini, belum lagi terjadi apa-apa kepada aku. Pernah suatu ketika, semasa aku tingkatan 3, ada Ustazah baru yang ditugaskan mengajar kelas aku. Dia meminta kami melakukan sesi taaruf. Salah satu permintaannya termasuklah menyebutkan makanan kegemaran. Aku tanpa ragu-ragu lagi menyatakan maggi kuah laksa adalah makanan kegemaran aku kerana banyak makanan-makanan lain telah di sebut orang lain . Jadi, aku pun macam biasalah, mestilah pilih makanan yang pelik-pelik. Maggi yang dimaksudkan bukanlah maggi yang berjenama 'Maggi', tetapi sebaliknya ia adalah mi kering atau mi segera yang tidak disertakan perencah-perencah MSG nya yang sangat berbahaya. Ok, terimalah tutorial cara penyediaannya dari aku...

1)Perkara yang perlu anda ada untuk penyediaan maggi kuah laksa ( MKL ) ini sebenarnya mudah sahaja. Mesti ada kuah laksa, tak kira lah sama ada ianya dibeli atau buat sendiri oleh anda. Tetapi kalau buat sendiri lagi bagus.

ni gambar kuah laksa yang sedang dimasak

2) Kedua, anda perlu ada mi kering atau mana-mana mi segera yang telah diasingkan dari perencah-perencahnya


gambar ini hanya sebagai contoh sampingan


3) Ketiga, masukkan mi kering tadi ke dalam mangkuk hayun dan masukkan air panas di dalam mangkuk tersebut.

mangkuk besar mana ikut suka anda

4) Keempat, tuskan mi tersebut sehingga habis air panas didalam mangkuk tersebut ( kalau tambah selawat keatas nabi Muhammad صلى الله عله وسلام lagi bagus, tambah berkat lagi makanan tu )


5)  Kelima, masukkan kuah laksa ke dalam mangkuk tersebut sebanyak yang anda suka.





6) Keenam, masukkan apa-apa lagi sayuran seperti bawang, salad, timun dan lain-lain untuk menambahkan lagi selera anda.

tambah bawang



tambah timun



TAMBAHAN:


# Melalui bihun juga kita boleh letakkan kuah laksa. Insya-Allah rasanya juga agak enak.



Sedikit mesej yang ingin disampaikan buat semua :




Rasulullah صلى الله عله وسلام bersabda,

{ يَا غُلَامُ سَمِّ اللَّهَ وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ }
“Wahai anakku, sebutlah nama Allah, makanlah dengan tangan kananmu, dan makanlah makanan yang berada di dekatmu.” (HR Bukhari no. 5376 dan Muslim 2022)

Diriwayatkan dari Umar abi Salamah ra. :
Aku seorang anak laki-laki di bawah asuhan Rasulullah Saw dan tanganku biasa menjelajahi semua hidangan yang ada di depanku. Rasulullah Saw bersabda kepadaku, "wahai anak, mulailah dengan menyebut nama Allah, dan makanlah dengan tangan kananmu. Makanlah makanan yang letaknya paling dekat denganmu".
sejak saat itu, saya makan seperti itu.( H. R Bukhari )



Doa Sebelum & Selepas Makan Yang Disunnahkan

1 - Rasulullah صلى الله عله وسلام bersabda: “Apabila seseorang di antara kamu memakan makanan, hendaklah membaca:



بِسْمِ اللهِ

Maksudnya:“Dengan nama Allah.”


Apabila seseorang itu terlupa untuk membacakan doa pada permulaannya ia makan, maka hendaklah ia membaca:

بِسْمِ اللهِ فِيْ أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ

Maksudnya:“Dengan (menyebut) nama Allah dari awal dan di akhir (aku makan).”
(Hadis Riwayat Abu Dawud, at-Tirmidzi. Lihat juga kitab Shahih Sunan at-Tirmidzi, 2/167)


2 - Rasulullah صلى الله عله وسلام bersabda: “Barangsiapa yang diberi rezeki oleh Allah berupa makanan, hendaklah membaca:


اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ

Maksudnya:“Ya Allah! berilah kami berkah dengan makan itu dan berilah makanan yang lebih baik.”


Dan apabila Allah memberikan rezeki berupa minuman susu, hendaklah membaca:


اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْهِ وَزِدْنَا مِنْهُ

Maksudnya :“Ya Allah, berikanlah kami berkah dengan susu ini, dan tambahkanlah lebih dari itu.”

(Hadis Riwayat at-Tirmidzi. Lihat juga Shahih Sunan at-Tirmidzi, 3/158)




Doa Selepas Makan,


3 - الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَطْعَمَنِيْ هَذَا وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ

Maksudnya: “Segala puji bagi Allah yang memberi makanan ini kepadaku dan yang memberi rezeki kepadaku tanpa daya dan kekuatanku.” (Diriwayatkan oleh Ashhabus Sunan (penyusun kitab-kitab Sunan), kecuali an-Nasa’i. Lihat juga Shahih Sunan at-Tirmidzi, 3/159)



الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ، غَيْرَ [مُكْفِيٍّ وَلاَ] مُوَدَّعٍ، وَلاَ مُسْتَغْنًى عَنْهُ رَبَّنَا

“Segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak, yang baik dan penuh berkah, yang sentiasa dipanjatkan, diperlukan dan tidak boleh ditinggalkan, ya Tuhan kami.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, dan juga at-Tirmidzi dengan lafaz yang sama)

Doa Makan Yang Tidak Shahih (Tidak Tsabit) Dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam,

اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، بِسْمِ اللهِ

“Ya Allah, berkatilah untuk kami dalam sesuatu yang telah Engkau kurniakan kepada kami, dan jagalah kami dari azab neraka. Dengan menyebut nama Allah.”

Penjelasan (oleh Syaikh Amir bin Ali Yasin) tentang hadis ini:

Hadis ini diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam ad-Du’a, no. 888, Ibnu as-Sunni, no. 457, dan Ibnu Adi, 6/2212 dari beberapa jalur, “dari Hisyam bin Amar, Muhammad bin Isa bin Sami’ menceritakan kepada kami”, “Muhammad bin Abi az-Zu’aiza’ah menceritakan kepada kami, dari Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya” dengan hadis tersebut.

Sanad ini adalah sanad yang bersangatan lemahnya (dhoif jiddan). Hisyam dan Ibnu Sami’, keduanya dipertikaikan, tetapi masalah yang sebenarnya terletak pada Ibnu Abi az-Zu’aiza’ah, kerana ia tertuduh dusta lagi matruk, dan hadisnya mungkar lagi sangat dhoif. Dengannya, hadisnya ini dinilai mungkar oleh Ibnu Adi, adz-Dzahabi, dan Ibnu Hajar al-Asqalani.

* Hadis-hadis ini diambil daripada beberapa buah laman islam untuk dikongsi.


Muhammad Iqbal
Baling, Kedah.

4 comments:

  1. sedapnyaa..Iqbal..mai blog aku.ada entri terbaru.silaalah beri komen yang membina

    ReplyDelete
  2. .wah kalo meggi kuah laksa xtry lagi.kalo bhun kuah laksa.sedaappp

    ReplyDelete

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter