Assalamualaikum w.b.t

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.



Semalam, Allah bagi nikmat menonton you tube dengan laju. Berbanding mengguna broadband yang terlalu kura ini. Sungguh lembab kekuraannya. Heh.

Maka, satu video ini sungguh menyentap.


Ramadan,

satu ketika kita pinta supaya kita dinikmatkan masuk ke dalam bulan itu,

tapi,

apabila sudah berapa di dalamnya,

kita lupa,

kita lalai,

kita tidak melayannya sebaik mungkin.

Nafsu buruk terus dilayan,

dosa-dosa terus dilakukan.

Apakah kita hamba yang bersyukur?


Kita sedar kita banyak lakukan dosa,

banyak lakukan silap,

terlalu banyak zalimi diri sendiri.

Lantas, mengapa berat kita mahu meminta ampun?

Berat mahu bertighfar.

Kotor hati.

Ego dengan Tuhan.

Huh.


Kita berangan-rangan mahu penghabisan hidup kita baik,

husnul khatimah,

akhiri kalam kita dengan "La ilaha illallah".

Namun, apa yang masih memberati lidah kita untuk mengucapkan kalam itu sekarang,

sekadar mahu hafaz?

atau mahu mati baru nak lafaz?

Kita sentiasa lupa,

yang 'Hanya Allah lah Tuhan kita'.


Bila ditanya,

kamu cinta Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam?

kita angguk.

Tapi,

lafaz selawat yang begitu mudah pun kita culas,

kita malas,

beginikah cara kita mahu mendapatkan syafaat Baginda kelak?



Diam membisu, walau tiada zip yang menutup.

Sedar, diri ini memang lemah. Memang mudah lupa apabila dapat kesenangan.

Hanyut dalam dunia sendiri,

hanyut dalam nikmat yang diberi.

Aduh, hinanya diri.





Wallahua'alam.




Muhammad Iqbal, 
Abbasiyah, Cairo, Egypt.




4 Nasihat & Komen:

  1. dah dekat nak masuk 10 terakhir dah noh...

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah, pengomen tegar dah muncul :p

    ReplyDelete
  3. Ramadhan kareem.
    insyaAllah, masih sempat utk memaknakan hari yg berbaki.

    ReplyDelete
  4. Najaatul :

    Ya, segala masih belum terlambat, usahalah sebaik mungkin.

    ^^

    ReplyDelete

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter

 
Top