8/7/10

Dari sini balik ke sini..



"And hold fast, all you together, to the rope of ALLAH"  (3:103)

Alhamdulilllah, akhirnya, setelah lama lowongan-lowongan blog ini dibiarkan bersawang, hari ini penulis tampil bagi mencoret serba sedikit di ruang ini. Tiba-tiba sahaja jiwa raga ini terasa diketuk untuk menulis disini. Baru beberapa hari penulis baru menjejakkan kaki di rumah tempat kelahiran bertuah ini setelah bergelut dengan Peperiksaan Percubaan Sekolah Berasrama Penuh dan akan bersambung lagi selepas ini. Bercerita tentang tempat tinggal, penulis bukanlah orang bandar yang  udara segarnya penuh dengan kepulan asap hitam tetapi cuma insan yang tinggal di pinggir kampung di daerah yang pada suatu ketika dahulu kecoh di pelosok Malaysia dengan peristiwa-peristiwa seperti Peristiwa Memali , Mogok Lapar Baling dan banyak lagi.







Tak terlepas dari itu, Daerah ini juga pernah menerima jolokan " Daerah yang Kaya dengan Kemiskinan". Kampung penulis juga dikelilingi dengan bukit bakau, gunung-ganang, rimba belantara, dusun, belukar, lotong, kera, tedung selar, kala jengking, lipan bara, babi hutan, cicak mengkarung, biawak pasir, biawak gabuk, helang, nyamuk, agas-agas dan kelakatu. Juga disusur galur oleh sungai, tasik, paya, kubang dan caruk, dikawal oleh ribut, taufan, angin puting beliung, bohorok, langkisau, kebanjiran melimpah serta slalu dihimpit kedaifan, keresahan, cacing kerawit, bendang baruh, bendang yoi, telaga buruk tak pernah dilanyau dan kubang kerbau berlengket. Kendatipun begitu, semua keindahan dan ragam alam ini kian terhakis dek modenisasi yang melanda.


 
 Durian D24 Baling belakang rumah

Penulis berkain pelikat warisan Melayu menunggang motosikal ke pekan Kuala Pegang yang pernah juga mendapat gelaran Pekan Budak Lembu ( Cowboy Town ) dengan menaiki Honda Wave ayahanda penulis. Udara segar semakin berkurangan tetapi udara sejuknya masih berlawan dengan pipiku. Melihat kawan-kawan dan ahli keluarga lain yang semakin kering nilai-nilai agama mereka. Agama mereka hanya tinggal nama dan hanya disalurkan melalui keturunan sahaja. Sebak di dada tak kesudah.

Walau apapun tentang kampung penulis, penulis tetap bangga menjadi anak kampung. Pernah suatu ketika tahun lepas, ketika ada sesi Temu duga Olok-olok (Mock Interview) sebagai latihan untuk temu duga yang sebenar untuk mendapatkan biasiswa, cikgu yang pada ketika itu menjadi penemu duga, bertanya di mana kampung penulis. Penulis dengan rasa penuh bangga menjawab,

"Saya berasal dari KAMPUNG CHARUK KAPAS, KUALA PEGANG, BALING "

Cikgu penulis tertawa melihat anak kampung ini bangga dengan kampungnya dan bertanya kenapa nama kampung kamu Charuk Kapas? Penulis pun bercerita dengan bersahaja walaupun bahang temu duga masih berada dalam diri. Penulis juga sempat menunjukkan demo Muay Thai yang sempat penulis belajar pada suatu ketika dahulu. Betullah, tempat jatuh lagikan dikenang.


Lagak seorang pemain Muay Thai



Terkadang minda ini juga sering merindui seseorang disamping rindu pada keluarga. " Oh, begini erti menjadi seorang remaja", jerit hati kecil penulis. Terkadang juga penulis juga sering merindui saat-saat manis ketika belajar beberapa bulan di Pondok Sik yang berdekatandegan Pekan Sik. Terkenang bagaimana seorang anak muda ini bergelut untuk menjadi insan berdikari. Di sana, selain ilmu agama dipelajari, cara hidup berdikari juga diajar. Apabila duit mulai kering kontang, alternatif lain perlu dicari untuk meneruskan hidup. Penulis kerap pergi ke sungai bersama rakan-rakan lain bagi menjengah ikan-ikan air tawar yang bakal menjadi rezeki kami untuk dimasak bersama nasi. Penulis juga sempat belajar memasak dengan lebih mendalam sedikit daripada ilmu yang sedia ada tentang masakan. Perghh,,, memang seronok tika itu.

Pondok Sik yang kian maju dan mendapat perhatian

" EXPERIENCES IS THE BEST TEACHER " 

Sekadar itu, insya-Allah kita bersua kembali nanti dengan coretan-coretan  lain pula.

WALLAHUA'LAM...

No comments:

Post a Comment

Apa buah kata anda?


Page Blog ini : Fb Page

Twitter Saya : My Twitter